KECENDERUNGAN SIFAT JARI-JARI ATOM DALAM SATU GOLONGAN DAN PERIODE

Posted by on 04 October 2017 - 8:23 AM

Edutafsi.com - Jari-jari Atom. Jari-jari atom adalah jarak antara kulit elektron terluar dengan inti atom. Karena sebuah atom dimodelkan layaknya dimensi tiga menyerupai bola, maka jari-jari atom menyatakan ukuran suatu atom. Besar jari-jari berbanding lurus dengan ukuran suatu atom. Artinya, semakin besar jari-jari suatu atom maka akan semakin besar ukurannya. Sebaliknya, semakin kecil jari-jari suatu atom maka akan semakin kecil ukurannya. Pengukuran jari-jari atom dilakukan dengan cara mengukur jarak antara dua inti atom yang berikatan sesamanya karena cenderung sulit untuk mengukur secara langsung. Pada kesempatan ini, edutafsi akan membahas kecenderungan sifat jari-jari atom dalam satu golongan atau satu periode.

Kecenderungan sifat jari-jari atom dalam sistem periodik dipengaruhi oleh dua apsek utama, yaitu jumlah kulit atom dan besar muatan inti. Secara umum, semakin banyak kulit atom, maka akan semakin besar jari-jarinya. Sebaliknya semakin sedikit kulit atom, jari-jarinya cenderung lebih kecil.

Analoginya seperti ini, jikalah atom kita pandang sebagai sebuah bola yang akan kita bungkus dengan bahan tertentu dengan bola itu sendiri sebagai inti atomnya, sedangkan bahan penutup sebagai kulitnya. Semain banyak bahan pelapis yang kita gunakan untuk membungkus bola tentu ukuran bola dan pelapisnya menjadi semakin besar.

Pengaruh besar muatan inti terhadap jari-jari atom berkaitan langsung dengan kuat gaya tarik inti. Semakin besar muatan inti, maka akan semakin kuat gaya tarik inti terhadap elektron sehingga jari-jari atom cenderung akan semakin kecil.

A. Jari-jari Atom dalam Satu Golongan

Sesuai dengan hasil pengamatan dan data yang diperoleh oleh ilmuwan, sifat jari-jari atom pada satu golongan menunjukkan kecenderungan tertentu. Pada satu golongan, dari atas ke bawah, jari-jari atom cenderung semakin besar. Sebaliknya, dari bawah ke atas, jari-jari atom semakin kecil.

Sebagai gambaran berikut kami tampilkan daftar nilai jari-jari atom untuk beberapa golongan utama yang dinyatakan dalam satuan Angstorm (A).Pada beberapa buku nilai ini mungkin tidak sama sebab sumbernya berbeda-beda, namun data ini hanya untuk menunjukkan kecenderungannya saja.

Golongan IA : H(0,37), Li(1,34), Na(1,54), K(1,96), Rb(2,11)
Golongan IIA : Be(0,90), Mg(1,30), Ca(1,74), Sr(1,92)
Golongan IIIA : B(0,82), Al(1,18)
Golongan IVA : C(0,77), Si(1,11)
Golongan VA : N(0,75), P(1,06)
Golongan VIA : O(0,73), S(1,02), Se(1,16), Te(1,35)
Golongan VIIA : F(0,32), Cl(0,99), Br(1,14), I(1,33)
Golongan VIIIA : He(0,32), Ne(0,69), Ar(0,97), Kr(1,10), Xe(1,30).

Daftar di atas kami tulis dari kiri ke kanan (dalam sistem periodik, golongan disusun dari atas ke bawah) jadi untuk melihat perbandingan kecenderungan dari atas ke bawah, maksud kami dari daftar di atas adalah dari kiri ke kanan.

Sebagai contoh mari kita lihat jari-jari atom golongan IA. Dari atas ke bawah, dalam satu golongan, jari-jari atom semakin besar. Dengan demikian, dalam golongan IA, jari-jari terkecil adalah atom Hidrogen dan yang paling besar adalah Cesium setelah Rubidium (Rb).

Kecenderungan jari-jari atom dalam satu golongan dipengaruhi oleh banyak kulit. Semakin ke bawah dalam satu golongan, jumlah kulit atomnya semakin banyak sehingga jari-jari atom juga semakin besar.

B. Jari-jari Atom Dalam Satu Periode

Dalam satu periode dari kiri ke kanan, jari-jari atom semakin kecil. Kecenderungan tersebut terjadi karena pengaruh besar muatan inti. Karena semakin ke kanan muatan inti semakin besar, maka gaya tarik inti terhadap elektron semakin besar sehingga jari-jarinya mengecil.

Untuk memperjelas pembahasan ini, mari kita ambil sebuah contoh. Pada gambar di bawah ini ditampilkan ilustrasi mengenai ukuran jari-jari dari empat atom unsur yang berada berdekatan. Unsur Litium (Li) dan Natrium (Na) berada pada satu golongan, yaitu IA. Berilium (Be) dan Magnesium (Mg) berada di golongan IIA.

Selain itu, unsur Litium dan berilium berada dalam satu periode yaitu periode 2 sedangkan Natrium dan Magnesium berada dalam satu periode yaitu periode 3. Sekarang kita akan melihat kecenderungan jari-jari atom pada keempat unsur ini.

Sifat jari-jari atom

Pada golongan IA, Natrium memiliki nomor atom lebih besar daripada Litium. Pada gambar jelas terlihat bahwa Natrium memiliki tiga kulit sedangkan Litium hanya dua kulit (sesuai dengan konfigurasi elektron). Karena Natrium memiliki lebih banyak kulit, maka jari-jari Natrium lebih besar daripada Litium. Hal itu terlihat dari ukurannya yang lebih besar.

Pada golongan IIA, Magnesium memiliki nomor atom yang lebih besar daripada Berilium sehingga jumlah kulitnya lebih banyak. Karena Magnesium memiliki lebih banya kulit, maka jari-jari atom Magnesium lebih besar daripada Berilium (perhatikan ukurannya).

Akan tetapi jika kita amati, Magnesium memilii nomor atom lebih besar daripada Natrium. Lalu mengapa jari-jari Natrium justru lebih besar dibanding jari-jari Magnesium? Hal yang serupa juga terjadi pada Litium dan Berilium. Mengapa Litium jari-jarinya lebih besar padahal nomor atom Berilium lebih besar?

Itu terjadi karena pengaruh besar muatan. Jari-jari Natrium lebih besar daripada jari-jari Magnesium karena muatan inti Magnesium (+12) lebih besar dari pada muatan inti Natrium (+11). Seperti yang telah dijelaskan di atas, karena besar muatan inti lebih besar, gaya tarik inti Magnesium lebih besar sehingga jari-jarinya menjadi lebih kecil dibanding Natrium.


Edutafsi.com adalah blog bahan belajar sekolah yang ditujukan untuk membantu murid belajar. Dukung edutafsi untuk terus berkembang dengan like laman facebook edutafsi, follow IG Tafsi Junior, dan subscribe youtube Tafsi Video. Terimakasih telah berkunjung ke blog ini. Semoga bermanfaat.

Advertisements